Kemenhub: Motor Listrik di Masyarakat Telah Capai 10 Ribu Unit Lebih

ilustrasi Motor listrik
ilustrasi Motor listrik (net)

KLIKPOSITIF - Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub , Budi Setiyadi mengatakan, memang untuk tahap awal, penggunaan kendaraan listrik adalah pertama diinisiasi oleh pemerintah dan yang kedua untuk angkutan umum.

"Jadi kami sudah mendorong aplikator transportasi online (Grab, Gojek, Maxim) untuk menggunakan kendaraan listrik, berikutnya DAMRI juga akan segera me-launching penggunaan bus listrik," ujar Budi dalam keterangannya, Jumat (12/11/2021).

baca juga: Tesla Tidak Akan Memproduksi Model Baru pada Tahun Ini

Budi mengungkapkan, populasi sepeda motor listrik saat ini kurang lebih mencapai 10.300 yang sudah beredar di masyarakat. Setelah Perpres 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai, menurut Budi memang perkembangan jumlah kepemilikan dan manufaktur industri kendaraan bermotor listrik juga meningkat.

"Tadinya awal cuma 5, sekarang sudah 22 APM sepeda motor listrik. Untuk populasi mobil listrik masih di angka 1.500-an," ungkap Budi.

baca juga: Kawasaki ZX-25R Mendapat Sentuhan Baru, Tampilan Makin Kinclong

Terkait ketersediaan charging station kendaraan listrik, sesuai Perpres 55/2019, Menko Maritim sudah menugaskan kepada PLN secara bertahap membangun charging station. "Sekarang yang didorong di wilayah perkotaan dulu. Sekarang kan di kompleks perkantoran dan mall sudah mulai ada. Termasuk di simpul-simpul transportasi, Pak Menhub sudah perintahkan seluruh terminal tipe A dan stasiun KA untuk disiapkan charging station atau SPKLU (Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum)," tegas Budi.

Hal lain yang menjadi tantangan adalah harga kendaraan listrik yang masih cukup tinggi terutama pada komponen baterainya.Namun demikian, dalam hal ini Budi mendorong skema pembelian kendaraan bermotor tanpa baterai, yaitu dengan konsep tukar baterai atau swap baterai. Saat ini sudah ada beberapa perusahaan yang bergelut di bidang tersebut diantaranya PT Oyika Powered Solution dan PT Swap Energi Indonesia.

baca juga: Pentingnya Perlindungan Kekayaan Intelektual Bagi Pelaku Industri

Editor: Ramadhani