Berisi Konten Berbahaya, Tiongkok Menutup 4.000 Web

"pembersihan juga tampaknya ditujukan untuk platform yang menawarkan e-book gratis"
ilustrasi web di Tiongkok ditutup. (net)

KLIKPOSITIF -- Tiongkok menutup ribuan situs web dan akun online setelah tiga bulan kampanye terhadap konten 'berbahaya'. Hal ini diumumkan kantor berita negara Xinhua dikutip dari BBC. Konten di 4.000 situs tersebut dinilai masuk pelanggaran hak cipta dan materi yang menyebarkan nilai tidak pantas, vulgar, atau kecabulan.

Namun, pembersihan juga tampaknya ditujukan untuk platform yang menawarkan e-book gratis. Seperti diketahui, Tiongkok ketat dalam mengontrol akses internet negara itu. Target sebelumnya sudah termasuk aplikasi lotre dan materi yang mengandung konten pornografi atau kekerasan.

Analis BBC Kerry Allen mengatakan, tindakan keras semacam itu tidak biasa. "Ada sejumlah tindakan keras sebelumnya dan orang-orang Tiongkok mengharapkan bahwa yang mereka akses secara rutin bukan situs web yang dilarang pemerintah atau apa pun yang mereka andalkan bukan yang terlarang," katanya.

Mengacu pada platform yang menawarkan e-book gratis, Allen menambahkan bahwa media benar-benar menekankan bahwa tindakan keras lebih terkait dengan orang-orang yang membaca hal-hal yang seharusnya mereka bayar, daripada mengakses konten subversif.

Ada laporan pada bulan Agustus bahwa Google merencanakan layanan Tiongkok baru yang disensor yang akan memblokir situs web tertentu sesuai dengan peraturan lokal. Google tidak pernah mengomentari laporan tersebut tetapi ratusan karyawan menulis kepada perusahaan sebagai protes setelah liputan.

"Kami sangat membutuhkan transparansi, kursi di meja, dan komitmen untuk proses yang jelas dan terbuka. Karyawan Google perlu tahu apa yang kami bangun," kata surat itu. (*)

sumber: suara.com